contact
Test Drive Blog
twitter
rss feed
blog entries
log in

Jumat, 18 Juni 2010









Bila mendengar, melihat atau bercerita tentang bawang merah maka kita tidak boleh lupa suatu negeri (nagari) kecil di Kabupaten Solok Danau Kembar tepatnya di Alahan Panjang yaitunya “SUNGAI NANAM”. Nagari SUNGAI NANAM adalah "negeri penghasil bawang merah”. Dengan kata lain Dari negeri Sungai Nanam lah bawang merah itu dihasilkan. Tapi kenapa yang mendapatkan nama pencetak bawang merah adalah Bukit Tinggi.

Pembaca budiman, yang berusaha dan bekerja untuk memproduksi “bawang merah” adalah “MASYARAKAT SUNGAI NANAM” yang mana disana mata pencarian warga disekitar adalah dari sektor pertanian dan bawang merah adalah salah satu komoditas terbesarnya. Yang lainnya juga ada seperti tomat, bawang putih, cabe, seledri, selada, kol (lobak), stroberi, terung virus, markisa, ubi jalar, ubi kayu, kentang, buncis, terung dan banyak yang lainnya.

Memang bila anda berkunjung ke Sungai Nanam dari arah Danau Kembar dan anda harus melewati "Terminal Alahan Panjang". Selain itu anda juga dapat menikmati indahnya kebun teh diperjalanan, air terjun. keindahan alam yang alami dan sebagainya.

Adapun Hal pertamakali yang dapat anda jumpai ketika berada di Terminal Alahan Panjang adalah adalah “TUGU LOBAK (KOL)”. Anda juga bisa mengunjungi “Sungai Nanam” dari Negeri Sirukam atau Jalan Lintas Solok Alahan Panjang tanpa melewati terminal Alahan Panjang. Di sepanjang perjalanan anda anda akan menemui masyarkat sedang bertani dan bertani, mereka bekerja dan bekerja dalam bidang pertanian. Nah ini sudah cukup menggambarkan bahwa (Sungai Nanam) yang terletak di Alahan Panjang adalah suatu nagari pertanian, hal itu tidak akan anda temui di banyak tempat lainnya.

Pembaca mungkin bertanya-tanya Apakah Bukit Tinggi menghasilkan bawang merah ?. mungkin beberapa , Tapi bawang merah itu berasal dari petani Sungai Nanam yang dibawa oleh para pedagang dari Negeri Sungai Nanam ke Bukit Tinggi. Dan bawang merah ini dijual di pasar-pasar yang ada di Bukit Tinggi. Tapi karna para pedagang yang membawa bawang merah ini mereka menjemputnya ke Bukit Tinggi maka mereka berkesimpulan bahwa di sanalah “penghasil bawang merah tapi tidak begitu adanya. Sekali lagi bawang tersebut berasal dari Sungai Nanam.

Tidak hanya ke Bukit Tinggi sebenarnya para pedagang dari Sungai Nanam membawa bawang merah tapi juga ke kota-kota besar lainnya seperti Padang, Solok, Lintau, Paya Kumbuh, Pariaman, Jambi, Medan, Batam, pulau jawa dan bahkan se Indonesia .

Penulis agak heran bahwa belum lama ini di tahun 2010, ada suatu penghargaan pemerintah kepada warga Bukit Tinggi yang ditayangkan di salah satu stasiun televisi, bahwa warga Bukit Tinggi diberi hadiah berupa kendaraan, alat-alat elektronik, alat-alat keperluan rumah tangga dan sebagainya.

Tentu saja maksud pemerintah baik, karena pemerintah ingin memberi suatu appresiasi (penghargaan), dorongan/motivasi dan sejenisnya kepada masyarakat yang memproduksi bawang merah, tapi menurut penulis pemerintah salah kaprah karena seharusnya hal itu diberikan kepada masyarakat Sungai Nanam karena merekalah yang memproduksi bawang merah.

Kalau pembaca ingin membuktikan bahwa tulisan penulis ini adalah benar adanya maka pembaca bisa melihat langsung ke TKP (Tempat Kejadian Perkara). Pembaca bisa membadingkan bagaimana kehidupan pertanian masyarakat khususnya Bukit Tinggi dan Sungai Nanam. Jangan hanya merlihat di pasar-pasar saja tapi lihatlah langsung ke lahan pertanian mereka (ke ladang). Apakah memang benarmereka menanam seperti yang mereka perdagangkan di pasar ataukah mereka mebeli ketempat lain terlebih dahulu baru menjualnya ke pasar-pasar.

Orang bijak mengatakan “ jangan mudah percaya pada apa yang dilihat mata karna kadang apa yang dilihat mata bukanlah yang sesungguhnya”. Semoga tulisan pendek ini berguna bagi pembaca dan serta bisa menjadi ilmu yang berguna bagi kita semua.

Minggu, 06 Juni 2010





Islam adalah agama yang menyuruh manusia bekerja dan bekerja, tapi sayangnya kebanyakan umat islam tak menyadari itu, bahkan mereka tak mencoba untuk menekuni segala ajaran Islam. Nah sekarang adalah waktunya bagi kita, untuk bekerja dan bekerja. berjuang untuk segala cita - cita kita. karna "TUHAN takkan mengubah nasib suatu kaum kalau tidak kaum itu yang mengubahnya sndiri (QS Arra'du ayat 11)".

Hidup ini mudah dan tetap mudah bila kita menyadari akan hal itu. Mungkin kita merasa sulit karna kitamemikirkan banyak masalah di depan mata kita. sebenarnya "sederhana" yang perlu kita lakukan adalah banyak bekerja dan diikuti dengan fikiran yang sehat dan tenang. Karna ketenangan akan berujung pada kejernihan fikiran. Nah jika pikiran sudah jernih tak ada yang tak bisa.tentu hal tersebut juga harus didiringi doa pada Allah Tuhan semesta alam. Karna ada hal - hal yang tak bisa kita selesaikan, maka disanalah fungsi Tuhan yaitu pemecah masalah bagi kita, sebagai pemberi petunjuk, solusi dan yang akan mengarahkan kita ketujuan yang harus kita capai. kita tahu Dialah yang memiliki segala urusan, maka selayaknya kita serahkan urusan kita padanya setelah kitaberusaha dengan skuat mungkin , usaha terbaik yang bisa kita lakukan. Jangan bilang "saya sudah berusahaTuhan, saya sudah berusaha Tuhan, tapi kenapa saya belum juga mendapatkan yang saya inginkan" karna Dia lah yang berhak menentukan segalanya, bukan kita. karna tugas kita adalah berusaha dan berdo'a. kita belajar dari seorang pengusaha sukses seakligus sebagai motivator yaitu Bapak Mario teguh , beliau dahulu menjenjangi karir dari tingkat bawah, berkali - kali gagal, tapi beliau tetap berusaha dan bekerja keras. Bukan dua tiga hari beliau berjuang. Jatuh - bangun, jatuh - bangun berkali - kali, tapi bertahun - tahun baru beliau berada pada puncak kesuksesan. Dan beliau tidak puas hanya sampai disana, beliau harus berjuang da berjuang lagi, meaih ilmu sebanyak - banyaknya, berkarya sebanyak banyaknya. Nah begitu jugalah kita hendaknya, berjuang tanpa kenal lelah untuk segala mimpi kita. Karna dengna cara begitulah segala mimpi kita bisa diwujudkan. Tetap semangat dan berfikir cerdas, semoga tulisan pendek ini berguna untuk kita semua, amin.

0

Laman

Ilmu Itu Milik Bersama

blog ini terbuka bagi siapa saja yang ingin menuntut ilmu, karna 'ilmu itu milik bersama'... nah mulai hari ini saya, anda dan siapa saja yang ingin menimba , menggali, mencari bahkan membagi ilmunya jangan pernah ragu -ragu lagi melakukan itu. seperti firman Allah, "BILA KALIAN MEMBAGI ILMU YANG KUTUNJUKKAN PADA KALIAN MAKA AKU (ALLAH) AKAN MENAMBAH ILMU KALIAN, SESUNGGUHNYA ALLAH MAHA LUA ILMUNYA. ADAPUN ILMU YANG KALIAN DAPAT ITU HANYALAH BAGIAN

ILMU ITU MILIK BERSAMA

Cari Blog Ini

Memuat...

Followers